Japan · Omelanku

My 2nd Time in Japan

Jodoh dengan Jepun agaknya masih panjang. Kali ini Dia mentakdirkan saya sekali lagi memijak bumi sakura bersama peneman di sisi.Sejujurnya saya masih lagi kurang percaya sudah berada di sini seperti yang selalu kami rancang berbulan-bulan yang lalu. Semuanya berlaku dengan terlalu pantas.

Jepun masih lagi seperti dulu. Tiada apa yang berubah. Bezanyanya, saya kini berdua di sebuah bandar besar dan bandar paling padat di negara ini.4 tahun lalu, saya datang ke Jepun dengan keresahan, memikirkan nasib di bumi perantauan di usia yang masih belum pun menginjak 20 tahun. Tanpa persediaan mental yang rapi..semuanya seakan ‘main redah aje’…banyak kekesalan yang datang saat saya hampir menghabiskan hari-hari terakhir di bahagian pulau barat Jepun. Terutamanya bab menggarap sepenuhnya ilmu pengajian kejuruteraan mekanikal di dada..dan juga menggarap ilmu-ilmu ke’JEPUN’an yang penuh dengan nilai di negara matahari terbit ini. Kadang-kadang timbul juga sedikit kekesalan..kerana saya agak lambat melibatkan diri secara serius dalam dunia tarbiyyah. Dunia yang penuh dengan ‘misteri’ dan tersendiri. Penglibatannya mungkin sejak awal lagi.Dan memang itulah yang selalu saya azamkan sejak dari Malaysia lagi. Tapi, ombak nafsu dan cabaran luar lebih kuat berbanding hati yang cepat rapuh dan terumbang-ambing. Pun begitu, saya masih perlu mengucapkan berbanyak-banyak kalimah SYUKUR pada Allah SWT. Tidak pernah Dia meninggalkan saya hanyut dan lupa terus. Malah sentiasa dihubungkan saya dengan orang-orang yang soleh, yang selalu ingat- mengingati dan berkongsi suka dan duka. Malah SYUKUR saya itu juga tidak akan pernah berhenti apabila Dia mentaqdirkan episod jodoh saya dengan seorang hamba pilihanNya yang membolehkan saya menyambung perjuangan di atas muka bumi ini. Terima Kasih Allah..

Kedatangan saya kali kedua di bumi sakura ini tidak akan saya sia-siakan. Sebetulnya, saya tidak mahu timbul kekesalan di penghujung sisa-sisa hari saya di bumi sakura ini nanti kerana kurangnya perkara bermanfaat dan perkara memberi manfaat kepada orang lain yang saya usahakan sepanjang di sini. Pisang harapnya janganlah berbuah sampai dua kali.

Ya Allah..aku hambaMu yang lemah..cepat berasa lelah dengan ujian dunia. Berilah kekuatan agar aku bisa bangkit semula..menjadi manusia yang mencari manfaat dan  memberi manfaat kepada orang lain dalam usaha mencari RedhaMu. Aamin Ya Rabb..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s