Japan · Kenangan · Omelanku · Tazkirah · Zaman Sekolahku

Muhasabah Diri di Malam Presentation

Saya akan ber-presentation esok hari. . bermakna, InshaAllah saya akan berjaya menamatkan pengajian di peringkat degree selama 4 tahun di bumi sakura ini. Syukur hanya pada-Nya.

Saya tidak pasti apakah ilmu yang saya tuntut di sini selama 4 tahun ini berjaya menjadikan saya seorang ‘engineer’ yang berjaya..? jawapannya mungkin tidak. 4 tahun yang telah berlalu tidak berjalan  sesempurna mungkin. Jatuh bangun saya sebagai anak perantau di bumi ini telah banyak mengajar saya erti kekesalan.

Sekarang baru saya jelas tentang tujuan dan cita-cita saya yang sebenarnya.. selalu memujuk diri.Janganlah terlalu negatif. Jika tidak berpuas hati tentang masa-masa yang telah berlalu, perbaikilah untuk masa-masa sekarang dan akan datang. Ya..saya akan selalu ingat tentang itu. Bukankah di setiap usaha itu dikira pahala oleh Allah SWT? tidak ada perkataan ‘sudah terlambat’ bagi mereka yang masih bernyawa. .

Presentation esok hari bukan pengakhiran tetapi satu permulaan. Saya harus mengukur diri. Di mana kedudukan dan kemampuan saya? lalu berusaha untuk jadi yang lebih baik ^^ saya sebenarnya sangat rindukan hadirnya motivasi dalam diri. Saya selalu berfikiran positif semasa di sekolah dulu. Malah saya selalu memberi kata-kata semangat kepada kawan-kawan lantaran motivasi diri yang menebal dan sikap positif yang sentiasa ada dalam diri saya.

Bagaimana saya satu masa dahulu?

“Angah selalu bangun solat malam lagi tak sekarang?

Ya Allah..tersentak saya mendengar soalan itu. Seperti terhantuk benda keras. Hampir saya terlupa. Saya selalu menjadi hambaMu yang berusaha mengimarahkan malam-malam hari dengan bertaqarrub dan bertahajud satu masa dahulu. Sehingga saya ditanya tentang itu oleh seorang sahabat yang sentiasa memperhatikan amalan saya di sekolah satu masa dulu. Malah masih beliau mengingatinya sampai hari ini. Pertanyaan yang mengingatkan saya itu sememangnya dari sahabat tersebut. Tetapi peringatan itu sebenarnya datang dari Allah.. Apakah saya hanya akan selalu bertahajud dan sungguh-sugguh memohon doa daripadaNya bila keadaan terdesak, cemas, takut, sedih, resah, risau, bimbang? Astaghfirullah..Astaghfirullah..Astaghfirullah…

Saya berada di sini, satu tempat yang semua orang impikan ini..kerana rahmat dan kasih sayang Allah. Berkat usaha dan tawakkal yang diperkenankan olehNya. Saya hanya minta keputusan cemerlang dalam peperiksaan. Tetapi Allah telah buka rezeki yang luas dan mempermudahkan jalan menyambung pelajaran di negari orang. Bukankah ini bukti Allah maha pengasih dan penyayang?

Kenapa tidak mahu lakukan yang terbaik?

Lalu saya anggap kegagalan-kegagalan saya mendapatkan keputusan yang cemerlang sepanjang berada di sini sebagai kufur nikmat yang Allah berikan. Ampunkanlah Ya Allah…permudahkan usahaku untuk hari ini dan masa-masa akan datang. beri petunjuk dan HidayahMu. kekuatan untuk aku merasakan, semua ini adalah nikmat. syukurilah ia dengan lisan dan perbuatan..

Berdoalah..pasti diperkenankan

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s