Japan · Omelanku · Tazkirah

Ibrah Sehelai Daun

Satu pagi, seperti biasa S menunggang basikal untuk ke sekolah. Cuaca pagi itu dingin sekali. Pemandangan sangat cantik. Daun-daun telah bertukar warna. Ada yang kekuningan, kemerahan dan bewarna jingga. S sangat suka menikmati keindahan musim ini. Ia satu anugerah tanda-tanda kebesaranNya. Lukisan terindah.

Di satu padang rumput yang luas dan menghijau, seorang ibu muda sedang memanggil anaknya yang kira-kira 500 meter tertinggal di belakang. Kanak-kanak perempuan itu sangat comel. S sangat suka melihat pakaian musim sejuk yang digayakan oleh kanak-kanak. Mereka seolah-olah model yang menggayakan pakaian orang dewasa tetapi dalam versi junior. Dia masih duduk di atas rumput hijau enggan bergerak walaupun dilaung namanya berkali-kali. Ibu muda keputusan idea. Dia tidak pergi ke arah sang anak dan menarik tangannya. Tiba-tiba dia mengutip sehelai daun kering di kaki. Sambil menunjukkan daun kering di tangannya ke arah sang anak untuk mengambil perhatian, si ibu masih berusaha memanggil. Kanak-kanak yang bergaya dengan baju musim sejuk itu bangun tiba-tiba dan berlari-lari ke arah si ibu. S tidak pasti apakah dia berlari kerana ingin mendapatkan sekeping daun kering di tangan si ibu? Sedangkah ada macam-macam jenis daun kering yang gugur di sekeliling rumput hijau tempat landing nya sebentar tadi.

S meneruskan perjalanan, sambil mata masih tidak lepas memandang kedua anak-beranak itu. Selamat tinggal si ibu dan anak perempuannya. Terima kasih atas situasi yang bagaikan lakonan sebabak sebentar tadi. Teruskanlah perjalanan kalian, moga selamat ke destinasi.

Dalam kepala S ligat membuat kesimpulan. Terfikir-fikir apakah relevannya diperlihatkan lakonan sebabak itu pagi-pagi begini? Sambil menunggang pula..Wahai sang daun kering di kaki si ibu, kamu tidak dipandang orang yang lalu-lalang kerana tiada fungsinya bagi mereka. Kamu hanya sehelai daun yang gugur setelah ditiup angin musim ini. Tapi, tahukah kamu, besarnya jasamu pada si ibu? Kamu juga telah menarik perhatian si anak kecil yang bergaya dengan baju musim sejuk itu. Walaupun asalnya kamu itu tidak menarik perhatian sesiapapun, malah sentiasa ada yang memijakmu.

S terfikir tentang satu lagi pengajaran lebih bermakna. Tentang menarik dan tertarik. Dalam kehidupan ini, setiap orang ada kefahaman yang berbeza-beza. Memilih cara hidup dan haluan yang berbeza-beza. Membuat keputusan yang berbeza-beza. Sedaya upaya kita sentiasa cuba menarik orang-orang di bawah pengaruh kita memilih yang sama dengan pilihan kita, melihat yang sama seperti apa yang kita nampak, berada di bawa bumbung langit yang sama dengan tempat kita tumpang berteduh. Ya, kita sentiasa cuba berusaha meyakinkan dengan apa yang kita yakini. Hakikatnya, apakah mereka itu tertarik dan gembira dengan usaha kita itu? Cara memandang yang berbeza sangat menyukarkan untuk mencapai matlamat. Satu perkara yang difikirkan sangat penting, “KEBIJAKSANAAN”. Ibarat menarik rambut dalam tepung. Fikirkanlah bersama tentang tujuan, perasaan dan akhirnya cara perlaksanaan.

mereka itu sebenarnya tidak buta, cuma tak nampak

S selamat sampai ke destinasi. Syukur perjalanan pagi ini tidak sia-sia.

Diceritakan semula oleh,

Cik SS (syok sendiri)



sehelai daun
kau yang terpilih

One thought on “Ibrah Sehelai Daun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s