Japan · Kenangan · Tazkirah

Aya In Memories

Hujan lebat menghantar perjalanan saya dan Aya ke bus stop Nishi Guchi Hirodai. Setengah jam awal lagi kami sudah mula menapak dalam lebat hujan yang mencurah-curah. Kadang-kadang kami berbual kuat, melawan bunyi derai hujan yang semakin menggila.

Kedatangan Aya atas maksud ziarah. Sebelum beliau mengikut bakal suami ke Indonesia dan menikah di sana. Saya doakan moga perjalanan yang dirancang berjalan lancar. Pulang sebagai isteri seseorang bergelar muslim, moga mudah dibimbing dan menjadi muslimah yang baik. Itulah setinggi-tinggi harapan kami yang menjadi saksi syahadahnya lewat bulan lalu.

Peranan saya tidak banyak kepada membimbing. Mengajarnya solat dan yang berkaitan dengannya. Kami lebih banyak berbual. Dari hati ke hati. Aspek itu lebih dilihat penting.  Benar saya ada pilihan untuk menolak kunjungannya. Tapi dia tetamu istimewa saya. Saya lihatnya sebagai satu peluang dakwah. Dalam kembara saya di bumi sakura ini, Allah telah taqdirkan pertemuan kami di tahun ke-4 ini. Moga kehadiran tetamu ini meneguhkan pendirian, keyakinan dan kepercayaan saya pada agama syumul ini. Membuka mata dan deria saya pada hakikat sebenar cabaran dalam dunia dakwah. Saya tidak boleh pentingkan diri sendiri. Membina jambatan dengan saudara baru itu juga tanggungjawab kita. Ikhlaskan hatiku, Ya Allah..

Luahan rasa dan kebimbangannya masih saya ingati. Saya juga rasa gusar. Namun jauh di sudut hati ini..selalu saya berdoa, moga Allah membuka pintu hati, memberikan kemanisan iman dan Islam pada Aya. Moga satu hari nanti pilihan itu bukan kerana dia ingin mengahwini seorang muslim, tapi kerana ingin kembali kepada fitrah.

“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firmanNya): Bukankah Aku Tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”  (7:172)



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s