Japan · Kenangan

Natsu no Omoide

Cuti musim panas yang lalu begitu banyak mencoret catatan kenangan untuk saya. Bermula dengan hari-hari sukar menghadapi INSHI..saya hampir kehilangan matlamat untuk melihat hari depan. Apakah keputusan ini adalah jawapannya? Saya terus memohon petunjuk dari Dia.

Ramadhan datang membawa ketenangan, dan melarikan kerunsingan saya waktu itu. Benarlah, Ramadhan itu di dalamnya penuh keberkatan. Hari yang serba tidak kena jadi lapang dada. Berita gembira itu juga datangnya di bulan Ramadhan. Anugerah di bulan Ramadhan..

Minggu terakhir Ramadhan di tanah air.Menunaikan hak untuk keluarga tercinta. Paling saya ingat, saat-saat untuk bersahur dan berbuka. Saya akan bangun paling awal memanaskan lauk-pauk dan menyediakan meja untuk bersahur. Saya paling suka mengejut seisi rumah bangun bersahur. Mengejutkan adik bongsu yang paling liat bangun bagai satu seksaan rasanya. Bagai lipas kudung bersilat di dapur tatkala waktu berbuka semakin hampir. Saya tidak tahu pula, saudara-saudara kandung di tanah air semuanya sudah ligat bekerja di dapur. Satu permandangan yang tidak pernah ada dalam memori saya sebelum ini. Tapi ada satu perkara yang saya kurang ingin melalukannya ketika diminta. Membancuh kopi!

Aidilfitri di tanah air tahun ini lebih terasa kemeriahannya berbanding tahun lalu. Masa dan peluang yang singkat itu saya gunakan untuk beramah-mesra bersama keluarga yang sudah lama tidak bersua. Setinggi mana kamu terbang, sejauh mana kamu pergi, jangan dilupa pada insan-insan yang pernah mengiringi kamu dengan harapan dan doa..raya tahun ini juga banyak pertemuan dengan anak-anak dan adik-adik saudara yang tak pernah bertemu sejak terbang. Sedar-sedar sudah tegak berdiri, sudah laju berlari, sudah bijak bertutur , sudah beradik, sudah kacak sebagai anak teruna, sudah manis bertudung dan bermacam-macam sudah yang lain. Saya juga..sudah mula merindui Malaysia kembali..

Hari-hari terakhir di Malaysia, berpuasa sunat di bulan Syawal.Bersahur dan berbuka semeja bersama-sama keluarga adalah lukisan terindah. Setiap hari ada juadah sampingan dari pasar malam. Malaysia adalah syurga makanan.. Setiap petang saya akan memesan pada abah. Rojak, Sate dan nasi impit, air tebu, nasi kerabu,  Yong Tau Fu, putu buluh, keow tiow kari, mee hailam, kuah durian dan lain-lain.

Ingatan terhadap Malaysia sekali-sekala akan sentiasa menjenguk pintu hati. Hujan emas di negeri orang ini memang mengasyikkan tetapi tidak akan sama dengan hujan batu di negeri sendiri. Apakah saya akan kembali terus untuk merasai hujan batu buat selamanya sebaik berakhirnya semester ini? atau masihkah berpeluang berhujan emas di negeri orang ini? Keluargaku yang dicintai, maafkan andai aku memilih jalan yang berbeza sedikit daripada apa yang kalian harapkan. Namun, percayalah di mana sahaja jalan yang dilalui, destinasi akhirnya pasti sama dan serupa. Kita jumpa di sana..

jln yg lurus

2 thoughts on “Natsu no Omoide

  1. salam nieza,

    lama tak ziarah. slmt bermujahadah ye. ^^
    lama tak follow tadarus on9, intenet di sini sgt tenat. da jarang on9, just buka email je.

    moga tsabat ye di jln kebaikan ni. hanya org yg terpilih mampu merasai nikmat kemanisan iman dan islam ni.

    salam dr negeri yg hujannya batu. :p

    p/s banyaknya makanan yg dipesan tu, hee.

  2. wsalam liza,
    terima kasih atas ziarah.saya pun dah jarang update.busy jugak..=)

    selamat bermujahadah untuk ukhti liza juga.keep in touch~^^

    salam dari negeri berhujan emas =p

    p/s: banyak2..ikutkan nafsu makan,macam tu le jadinya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s